Selamat datang di dunia jingga!! 

Tak kenal maka tak sayang,  kalo udah kenalan tapi si dia masih gak bisa sayang gimana?  Bagi gue itu pertanyaan buat para jomblo yang di Php-in sama gebetannya. Enatlah apa motivasi orang-orang yang suka Php (pemberian harapan palsu)  ini,  tapi kalau menurut gue sih sah sah saja kalau setiap orang melakukan hal ini,  mungkin lagi dilema memilih yang mana terbaik buat mereka. 

Yaps setiap orang punya hak untuk itu, memilih yang terbaik,  walaupun kalian pernah mencoba untuk jadi yang terbaik tapi tetap si dia gak sayang,  gue gak bisa kasi saran,  cuma satu kata bijak yang pas buat lho ” Tuhan akan memberikan yang kalian butuhkan bukan yang kalian inginkan” . Setidaknya kalian pernah berjuang. 

Maap keasikkan ngasi motivasi gak jelas sampai gue lupa ngenalin diri gue sindiri, walaupun kalian gak niat kenalan sama gue tapi hargailah niat gue yang baik ini.  “Panggil saja aku jingga.. ” nama samaran gue di dunia penuh imajinasi dan skenario-skenario fiksi kadang non fiksi sih. 

“Selamat datang di dunia jingga ya, :mrgreen:

Ini tulisan pertama gue yang berani aku publikasikan,  maap kalau sediikit gak jelas, aku harap kalian gak kabur atau ingin balik ke dunia lain setelah baca semua tulisan ini .

Sebelum ke penutup.  Gue cuma mau bilang “selamat datang di dunia jingga”

Advertisements

berdamai dengan masa lalu.

Lo? Kemana saja selama ini.

Jingga menoleh ke belakang ketika lelaki berbadan tinggi itu tiba-tiba memanggilnya.jingga terkejut melihat lelaki itu diam menatapnya seakan ia tidak percaya akan bertemu di tempat yang bagi ia tidak akan ada yang menemukannya. Bibirnya seakan di lem tak bisa berbicara hanya menatap lelaki itu.

“Lo kemana aja..?” tanya lelaki yang akrab di sapa dion langsung menghampirinya

“Dion.. ” jawab jingga.

“Iyaa ngga ini gue dion.. Kamu udah lupa sama gue ? ” tanya dion sambil memegang bahu jingga.

“Bukan lupa, cuma guee.. Gak nyangka aja kalo bisa ketemu lo disini. ” tepis jingga

“Ngga gue kangen sama lo, udah lama banget ya kita gak pernah ketemu terakhir kita ketemu saat gue mau berangkat ke singapure. ” jelas dion panjang lebar meninggatkan masa masa bersama jingga.

27 april 2010.

Gue inget banget kejadian memalukan itu. Entah itu salah satu aib terbesar gue yang pernah dialami dimana masa putih abu gue berjaya. Saat itu masa masa dimana gue ngerasain namanya cinta.

Kalian pasti taukan jatuh cinta itu sensasinya seperti apa. Kata orang sih klo jatuh cinta ujung-ujungnya pasti ada kalanya ngerasain patah hati. Laah iya itulah yang gue alami saat itu.

Sebenarnya niat gue kesekolah yang biasa aja belajar udah udah gakada yang lain. Cuma sejak kenal dion salah satu teman gue SMA itu niat ke kesekolah bukan hanya belajar doang. Dion bukann cowok terpopuler di sekolah gue, dia cuma siswa biasa doang gak ada yang waow nya sama sekali. Tapi berkat dia gue termotivasi dengan satu hal yaitu jadi diri sendiri dan lebih baik lagi. Mungkin bagi kalian ini simple banget hal yang biasa banget deh, tapi buat gue gak.. Ini satu hal sederhana tapi sebenarnya luar biasa..

Sejak kenal dion juga gue belajar satu hal yang selama ini gue jarang banget lakuin ke diri gue sendiri yaitu nunjukin kemampuan gue.

Hari itu tepatnya gue ada kelas bahasa jerman menurut siswa di sekolah gue sih ini mata pelajaran yang paling di ogahin. Entah mungkin gurunya yang terlalu judes atau emang dari hati gakada niat buat belajar. Saat itu di kelas gue salah satu siswa yang udah ngenal bahasa jerman dari sejak smp. Keluarga gue gak ada keturunan jerman atau apalah ..hanya saja gue tertarik sama bahasa ini dan pengen banget bisa kuliah di jerman (itu impian gue polos banget kan)

Dion tau kalo gue itu diantara siswa yang lain lebih ahli di bahasa jerman.

“Ngga, lo gak ikutan ?” ucap dion sambil menunjukan sebuah brosus lecek.

“Ikut apaan? ”

“Nih baca resapi dan pahami. ” dion pun beranjak dari tempat tersebut setelah memberikan sebuah borsus ke gue.

“Emm event bulan bahasa..”

Seribu kali gue mikir buat ikutan atau enggak itu event.

Hari berganti detik, menit pun ikut berlalu tanpa henti musim gak ganti masih aja musim hujan cuma kadang panas sih secara di Indonesia cuma hanya dua musim doang. Iya kan?

Akhirnya gue memutuskan ikut event itu demi dion dan demi impian gue ke jerman.

Semua memang berjalan sesuai keinginan. Di saat akhirnya gue memilih sebuah pilihan dan bertahan dengan pilihan tersebut mendapatkan apa yang gue inginkan. Ternyata gue kehilangan juga. Yaa gue kehilangan sosok dion. Selama gue fokus buat event tersebut ternyata dion diam-diam mengurus surat pindahnya ke singapura. Gue sempat kesel dan nyesel banget saat nerima itu tawaran dion yang begitu menggiurkan.

“Lo gak tau doin kan pindah ngga. ” ucap kinan.

“Pindah? ! Seriusan loh? ” gue syok berat..

“Udah gue tau lo ada rasa sama dion kan? ”

“Bukan gitu, dia punya utang sama gue belum lunas, gila tu anak main pindah aja! ”

Satu… dua..tiga….hujan turun seketika.. Mengguyur seluruhnya yang ada di sekitar gue, duduk diantara hujan dan rindu. Dion kita damai yaa..

12

12 .

Ini adalah angka yang ada pada tanggalan itu, di setiap kalender memiliki angka itu dan angka itu mengingatkan gue dengan suatu kejadian yang menyenangkan hingga menyedihkan.  Bagaimana tidak?  Di angka tu bukan angka keberuntungan atau angka sial tapi di setiap tanggal 12 ada saja selalu momen gue.  

Hari kamis tepatnya bulan mei 2005. Waktu itu gak salah gue berumur 9 tahun kelas 4 SD . Saat itu gue lagi ngerasain yang namanya sakit gigi dan rasanya gigi gue mau copot.  Dimana teman – teman sebaya gue lagi asik asiknya makan gulali dan gue cuma bisa ngeliatin ekspresi mereka saat memakan itu gulali,  ya di jaman itu lagi ngehits banget gulali di daerah gue,  namanya sih “gula gaet”. Cara makan gula gaet ini pun unik,  di tarik-tarik gitu terus buat ngekait gulanya make bambu.  Ini makanan bisa beli cuma 200rupiah doang,  ya kalau jaman sekarang make markir aja mana bisa,  bahkan 200rupiah kadang kalo kalian abis belanja di mini market duit segini sering banget di sumbangkan atau masuk ke kotak amal. 

” mas mba 200rupiahnya mau di donasikan? ” entah bentuk donasi atau sumbangan yang mereka tawarkan beragam.  

Oke balik ke tahun 2005. Gue waktu itu asik duduk di depan kelas sambil ngeliatin mereka duduk berhadapan dekat tiang bendera.  Sambil bercengkrama kadang ada yang berlomba ,  siapa yang bikun gulali tersebut berubah warna kuning keemasan dia yang menang. Soalnya gulali yang awalnya warna merah bata gitu klo di tarik dengan teknik tertentu bisa bikin itu gulali berubah warnla.  Ini bukan sulap bukan sihir loh,  butuh waktu yang lumayan bikin jari tangan lo pegel dan kram.  Gak percaya coba aja,  tapi yang jual beginian di daerah gue udah jarang  banget langka cuy. 

Salah satu teman gue hilda ngajak gue buat beli itu gulali.  

“Jingga yuk beli”

” duuh hil gigi gue lagi goyang mau copot nih,  gak bisa makan gituan” nolak gue

“Lah bilang aja lu gak punya duit,  yaudah jajan yang lain yukk. ”

“Hmmm apa yaa.. ” 

Dan akhirnya gue pun jajan,  bayangin aja gue jajan kek orang kesetanan gak mandang itu makanan pedes,  manis,  ataupun kadarluarsa gue tetap embat.  Jujur gue laper banget waktu itu. 

Jam istirahat pun habis dan jam pelajaran pun di lanjutkan.  Dari kejauhan guru gue bu nur datang beberapa langkah lagi dia akan sampai di kelas gue pun memberikan kode keteman-teman sekelas agar duduk di bangku masing-masing. 

“Selamat siang anak-anak”

“Siang bu guru.. ” 

“Baik kalian siap buat ulangan bahasa indonesia kan? Keluarkan buku kalian kumpulkan tugas dan ambil kertas dan soalnya di meja ibu,  dengan tertib. ” perintahnya. 

Kami semua pun mengumpulkan buku di meja paling depan , perwakilan per deret meja akan mengantarkan buku dan membagikannya. 

5 menit sudah waktu berlalu..  Suasana sunyi sepi hanya suara kertas di bolak balik tak ada siswa yang bersuara.  Satu saol pun belum selesai gue jawab. Gue masih heran klo gigi gue udah gak nyutnyutan lagi.  

“Eehh ingga,  lu gak kerjain soal? “Bisik dhita teman duduk gue,  saat itu gue duduk bertiga dengan ditha dan yusnia. 

“Kerjain tapi gue bingung aja sih. “Jawab gue

“Bingung kenapa?  Soal no berapa? ” tanya dia. 

“Gak bukan sama soalnya,  tapi ini gigi gue kok gak sakit lagi yaa.. ”

“Bentar dulu,  lu ompong yaa ngga gigi di depan lu gak ada? 

“Eehh iyaaa,  gigi gue ilang dit.” gue pun panik sambil nyari gigi gue barang kali aja jatuh di bawah meja atau sekitaran bangku gue. 

Dhita pun ikut panik sambil ikutan nyari gigi gue yang hilang. 

Lo tau jaman itu hilang gigi lebih dari kehilangan pacar atau gebetan. Gimana gue gak sedih rumor yang beredar di era tahun 2005 dulu,  kalo gigi lo ompong dan lo gak buang gigi lo ke atas genteng (atap), gigi lo gak bakalan tumbuh selamanya. Serius!. 

Disaat iti gue gak bisa banyangin klo ntar pas gue dah besar nanti gigi gue gak ada. Entah itu rumor sudah di teliti oleh ahli gigi atau belum tapi waktu itu gue peracaya. 😑

“Waah jingga,  gigi lu gak ada nih gak ketemu.” kata dhita. 

“Yaaah ” jawab gue sedih. 

“Bentar tadi lu bilang ke gue klo lo gak jajan kan? ”

“Iya gak jajan, tapi hilda ngajakin gue jajan. ”

“Jangan-jangan gigi lu yang mau copot itu ketelen! ”

“Waaah iya bener-bener gue telen gigi gue, waah bahaya ntar numbuh di perut gue gimana dit. ” dan gue dan dita makin panik. 

Karena kami terlalu panik dan akhrinya yusnia pun terganggu konsentrasinya. 

“Ussttt kalian berisik.  Ada apa sih ribut bener. ” geram yusnia. 

“Ini yuss,  jingga nelen giginya. ”

Yusnia terdiam dan tiba-tiba tertawa. 

“Hahahaha. ”

Suasana kelas pun keruh,  yang tadinya hening dan sunyi pun pecah dengan suara tertawa yusnia yang cempreng seperti panci di banting. 

“Yusnia kamu kenapa tertawa? ” wajah bu nur yang tenang berubah garang. Teman-teman bingung melihat kearah kami. Aku dan dhita diam dan menlanjutkan mengerjakan soal, sedangkan yusnia masih mencoba menahan tawanya. 

“Ini buuu,  si jingga hahaha”

“Iyaa bu jingga, telen gigi nya bu” 

Semua tertawa.  Hahahahaahaha.  *garing*